:: Rahasia Bisnis Orang Cina

Rahasia Bisnis Orang Cina

Penulis: Ann Wang Seng

Penerbit: Hikmah Zaman Baru (kelompok Mizan)

208 hal + x hal

Hampir di setiap sudut pertokoan, mall, pasar ataupun tempat-tempat perdagangan lainnya, kita dapat menemukan pedagang Tionghoa. Tidak ada yang menyangsikan kalau mereka menguasai perdagangan, mulai dari retail sampai bisnis besar. Pertanyaannya sekarang adalah bagaimana mereka dapat menjadi sukses seperti itu? Apakah mereka memiliki ilmu khusus? Apakah berbisnis sudah menjadi bakat bawaan mereka yang diturunkan lewat gen?Mungkin masih banyak pertanyaan lain yang ada di kepala kita untuk mengetahui rahasia keberhasilan bisnis mereka. Melalui bukunya, Ann Wang Seng, seorang penulis sekaligus pengusaha dari Malaysia bukan hanya menjawab pertanyaan-pertanyaan di atas, tapi lebih dari itu. Ia mencoba mengungkap rahasia bisnis atau lebih tepatnya dagang, dari orang Tionghoa, dari mulai falsafah, budaya, sistem bisnis, pemikiran, adat kebiasaan sampai pantangan berbisnis mereka.

Melalui buku setebal 208 halaman tersebut, Ann mengungkap banyak faktor yang menyebabkan perdagangan orang Tionghoa maju pesat. Dari sekian banyak faktor yang dipaparkan Ann melalui bukunya tersebut, saya coba merangkumnya menjadi tujuh faktor keberhasilan bisnis orang Tionghoa.

Lebih mulia jadi pedagang

Orang Tionghoa percaya bahwa hanya dengan berdaganglah mereka dapat menjadi kaya dan meningkatkan taraf hidup mereka. Dunia dagang adalah dunia yang menjanjikan kesenangan, kemewahan dan kebahagiaan. Kalau dulu ajaran Konfisianisme menganggap bahwa golongan pedagang menindas dengan mengambil keuntungan berlebih sehingga tidak begitu dihormati, maka ajaran tersebut ditafsirkan kembali dan malah memberi semangat bagi orang Tionghoa agar melibatkan diri dalam perdagangan. Menurut Ann Wang Seng, kedudukan sebagai pedagang dilihat lebih tinggi daripada pegawai, meskipun gajinya lebih besar. Berdagang sendiri berarti sesorang dapat menjadi bos dan tuan. Orang yang berdagang juga dikatakan berani dan hanya orang yang berani yang memiliki kesempatan menjadi kaya dan sukses.

Kerja keras, kerja keras dan kerja keras

Kalau dibilang nothing can replace hardwork itu memang ada benarnya. Salah satu resep keberhasilan dagang orang Tionghoa adalah kerja keras. Kebanyakan jam kerja mereka lebih panjang dari orang lain. Walaupun sudah berhasil, mereka juga tetap bekerja antara 16-18 jam sehari. Banyak pengusaha sukses dapat lahir tanpa bekal apapun, kecuali semangat, keyakinan dan usaha yang tidak mengenal kata jemu. Orang Tionghoa percaya bahwa hanya dengan bekerja keras dan berani membuka peluang, mereka akan berhasil.

Risk taker

Selain daya juang dan semangat yang tinggi, hal menonjol lainnya adalah sikap risk taking. Bagi orang Tionghoa, pedagang sejati dan pandai adalah yang menyukai risiko dan tantangan. Semakin tinggi risiko, makin banyak peluang yang tersedia. Selain itu, masalah juga harus dijadikan batu loncatan, bukannya penghalang untuk berhasil.

Pintar melihat peluang

Ada sebuah pepatah yang mengatakan, ’tinggalkan orang Tionghoa di mana saja, mereka akan dapat hidup dan menciptakan peluang dagang. Orang Tionghoa adalah bangsa yang paling fleksibel, mudah berubah dan menyesuaikan diri di manapun. Mereka akan dapat hidup dan mencari makan di manapun mereka berada. Orang Tionghoa mudah beradaptasi untuk menyesuaikan dengan perubahan iklim ekonomi dan perilaku pasar. Tak heran, banyak peluang bisnis yang mereka ciptakan dari bisnis yang awalnya dianggap tidak menguntungkan, seperti menjual air di pinggir jalan, berjualan surat kabar lama, kaleng kosong dan lain sebagainya.

Mulai dengan usaha ritel

Dasar perdagangan orang Tionghoa adalah toko ritel. Mereka belajar mengurus dan mengendalikan urusan jual beli melalui perdagangan toko ritel. Menguasai toko ritel berarti akan menguasai pasar, dan kemudian menjadi penentu bagi kegiatan ekonomi secara keseluruhan. Tidak heran jika mereka menguasai bukan saja urusan jual beli, namun juga pengeluaran, pemasaran, distribusi, promosi sampai menentukan laku atau tidaknya produk itu.

Jaringan yang solid

Kalau selama ini kita lihat jaringan bisnis Tionghoa sangat kuat di antara sesama mereka, itu karena konsep bisnis mereka. Mereka menganggap bahwa setiap pedagang saling melengkapi. Misalnya, restoran akan mengambil suplai bahan makanannya dari toko-toko makanan yang berada di sekitarnya. Dengan demikian, perdagangan di kawasan itu akan berkembang pesat karena sudah terwujud sikap saling membantu dan saling dukung yang kuat di kalangan pedagang. Bagi orang Tionghoa, kegiatan perdagangan perlu diperbanyak ragam dan jenisnya karena selain dapat memberikan pilihan kepada pembeli, hal ini juga dapat membantu pedagang lain mendapatkan penghasilan. Etika yang tidak tertulis ini memungkinkan para pedagang Tionghoa dapat hidup di satu kawasan dan menguasai pasar.

Sedekah
Agar keuntungan terus bertambah, sebagian keuntungan harus dialokasikan bagi mereka yang membutuhkan. Orang memercayai bahwa derma yang disalurkan kepada orang miskin, institusi pendidikan, organisasi sosial, panti jompo, golongan cacat dan pelajar-pelajar yang tidak mampu bukan saja suatu hal yang baik, namun juga akan mendapat berkah. Keuntungan berderma mungkin bukan dalam bentuk materi, melainkan nama baik, dan budi pekerti yang senantiasa akan dikenang.

Kira-kira demikian yang saya tangkap dari membaca buku karya Ann Wang Seng ini. Saya merasa setiap bab di buku ini begitu berarti karena banyak hal yang dapat dipelajari dari setiap kalimat yang ditulis Ann Wang Seng.

Kekurangan buku ini hampir tidak ada, cuma saya merasa terganggu dengan banyak kalimat yang diulang-ulang penulisannya. Membuat Anda yang membacanya seperti de javu, karena menemukan kalimat yang sama di halaman yang berbeda.

Sumber : http://aisahamini.wordpress.com/

About these ads

7 Tanggapan so far »

  1. 1

    Gugus said,

    Saya sudah baca buku ini dan isinya memang mudah dipahami. Dari buku tersebut dapat kita temui hal-hal yang bisa dilakukan baik orang cina atau bukan, namun yang terkadang membuat orang cina lebih dulu sukses adalah soal take action dan networking-nya yang terkadang tidak semua orang mau melakukannya.

  2. 2

    martin030392 said,

    Saya sangat suka dengan artikel ini, buku ini memberi gambaran bahwa tidak hanya orang Tionghoa yang bisa sukses melainkan kita juga bisa seperti mereka dengan cara belajar dan bekerja keras. Selain belajar dan bekerja keras harus ada relasi yang mendukung keberhasilan kita dimasa depan. Tentunya sangat diperlukan sosialisasi kepada setiap orang.

    ::> martin030392
    Akuur………..

  3. 3

    Nur ihsan said,

    saya suka membaca artikel di atas karna mudah di pahami . mudah kita bisa praktikan dalam berbisnis

    ::>Nur ihsan
    Mudah2an bermanfaat. Tks atas kunjungannya

  4. 4

    Khairul ihsan said,

    Saya sngat suka dgn artikel ini, masih membicarakan kulit

  5. 5

    Nyit said,

    thanks for sharing mbak, benar2 bagus untuk pengetahuan pemula.
    salam,
    Nita

    http://toko-keripik.blogspot.com

    “Ngemil Keripik Dimana Saja, Kapan Saja”

    ::> Nyit
    Terima kasih telah mengunjungi blog kami. Icipin dong kripiknya…

  6. 6

    allim said,

    aku juga setuju..sangat bagus artikelnya dapat merangsang kemauan orang untuk tambah maju…dan sukses dalam menjalani suatu usaha

  7. 7

    doni said,

    saya suka skali membca’y,sngat mdah d’pahami


Comment RSS

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: